Pertanian

Pertanian Organik – Cara untuk Maju

Melihat masyarakat kita dari abad-abad terakhir hingga saat ini, sangat jelas bahwa ada beberapa perkembangan yang terjadi. Karena perkembangan ini, kehidupan menjadi rumit. Sebagai akibat dari kerumitan, orang-orang telah mengabaikan masalah-masalah yang ditimbulkan oleh perkembangan karena emas dan perak berkilau yang seharusnya ditawarkan oleh perkembangan.

Di antara masalah yang telah diabaikan selama beberapa dekade terakhir adalah masalah lingkungan yang semakin memburuk seiring berlalunya waktu. Beberapa masalah lingkungan yang kita hadapi saat ini adalah hasil malpraktik pertanian karena kurangnya pendidikan supplier beras.

Di antara masalah lingkungan adalah penghancuran terus-menerus tanah karena penggunaan pupuk anorganik yang berlebihan yang menyebabkan ketidaksuburan tanah. Sebuah bukti untuk membenarkan fakta ini adalah kepunahan bertahap tanaman liar yang di masa lalu, hanya tumbuh dari tanah tanpa intervensi manusia. Masalah lain adalah pencemaran sumber air dan udara karena penggunaan pestisida dan bahan kimia lain yang berlebihan yang digunakan untuk menyemprot tanaman. Akibatnya, air bersih menjadi lebih rendah yang juga berkontribusi pada penyebaran penyakit menular. Satu hal lagi, adalah meningkatnya jumlah hama dan penyakit pada tanaman dan hewan dan bahkan manusia. Karena semua masalah ini, beberapa orang dari industri pertanian mengusulkan pertanian organik percaya bahwa ini setidaknya akan mengurangi masalah ini.

Pertanian organik adalah manajemen produksi holistik yang melarang penggunaan pestisida sintetis, pupuk dan organisme hasil rekayasa genetika. Secara purposif, itu akan berkontribusi pada pengurangan polusi tanah dan air di udara, dan memaksimalkan kesehatan komunitas hewan dan manusia yang saling bergantung. Ini berarti bahwa harus ada keseimbangan di lingkungan di mana tidak satu pun organisme hidup ini akan keluar dari yang lain. Hal ini karena melalui pertanian organik, kehidupan mikro-organisme yang menguntungkan dilestarikan untuk menghindari berkembangnya hama dan penyakit yang menghancurkan komunitas-komunitas interdependen tersebut. Mereka disebut komunitas yang saling bergantung karena seperti kata “interdependen” menyiratkan, tumbuhan, hewan dan manusia bergantung satu sama lain untuk bertahan hidup. Tanaman mengeluarkan oksigen dan makanan bagi manusia dan hewan. Di sisi lain, hewan dan manusia mengeluarkan karbon dioksida dan produk limbah untuk tanaman untuk digunakan dalam pengolahan makanan atau fotosintesis. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah keseimbangan jumlah mangsa dan predator di lingkungan. Dengan kata lain siklus rantai makanan tidak boleh diganggu karena jika itu akan terjadi akan ada dominasi satu populasi yang mengakibatkan kelangkaan makanan untuk populasi lainnya. Misalnya, jika para petani terus menerus menggunakan pestisida sintetis, organisme kecil akan dibunuh yang mengakibatkan bertambahnya jumlah hama karena tidak ada organisme lain yang akan memakannya. Karena itu, tanaman yang berfungsi sebagai makanan untuk manusia dan hewan akan dihancurkan oleh hama ini. Itulah sebabnya pertanian organik dikatakan menjadi solusi bagi kelangkaan pangan di masa mendatang.

Agar pertanian organik terwujud, petani harus dididik tentang praktik pertanian yang tepat. Bahkan, di Filipina, ada program radio tertentu dan program televisi yang dialokasikan untuk promosi pertanian organik. Selain itu, seminar juga dilakukan oleh para ahli di bidang pertanian. Ada juga koperasi yang didirikan untuk memenuhi kebutuhan dan mengatasi masalah para petani. Selain itu adalah berbagai program pemerintah yang diimplementasikan ke berbagai daerah di negara ini. Tetapi yang paling penting adalah upaya kerjasama di antara sektor-sektor dalam masyarakat dalam mempromosikan dan mendukung pelaksanaan praktik pertanian organik. Di antara sektor-sektor dalam masyarakat yang harus mengerahkan upaya lebih adalah sektor pendidikan dengan fasilitasi lembaga pendidikan terutama dengan universitas negeri atau universitas yang menawarkan kursus pertanian.